Kamis, Februari 27, 2003

Di Saat Hujan

dedaun yang digugurkan angin berserak di halaman yang basah oleh hujan gerimis seharian tak henti menyapaku seperti juga kubaca gerimis dari matamu yang selalu menyimpan gemawan embun rindu tak henti mencurah dalam desau angin musimmusim di mana engkau menanti menanti dan menanti hingga saat disurat laksana janji laksana harapmu lunaskan segala angan mimpi yang ditulis dengan darah dalam hatimu dalam hatiku kekasihku

Depok, 26 Februari 2003

Karena Kita Manusia

karena kita manusia yang menyimpan riwayat mulamula sejak dihembus ruh ke dalam dada penyaksian yang diucap kepada yang satu kemana kita akan berpaling kemana kita akan menuju hanya wajahnya yang terbayang di pelupuk mata walau lamat walau dalam deru tak habis digerus waktu hibuk dunia yang memabukkan dengan goda tak akan lepas tatap mata ke dalam relung jiwa terdalam dalam dada sendiri yang rintih memohon kembali senyumnya hadir dalam harihari merindu waktuwaktu merindu cahayanya menerang terang jalan hidup kembali ke asal mula kejadian akhir segala akhir perjalananan bersama kita bersama sebagai manusia yang memahat duka bahagia kembali ke peluk cintanya

Depok, 26 Februari 2002


Sebagai Cintamu

sebagai cintamu yang kau ucap dengan gemetar di saat gemuruh dalam dada tak henti meneriakkan rasa takut kehilangan kecemasan akan jarak dan waktu yang memisahkan adalah aku yang merindukanmu dengan gemuruh yang sama memekikmekik adakah kau dengar adakah kau rasakan dalam jiwamu kekasihku sepenuh doa bahagia untukmu selalu cintaku

Depok, 26 Februari 2003

Rabu, Februari 26, 2003

Jangan Coba

karena api tak akan henti menjela jela membakar maka jangan coba kau
percikan api jika kau tak sanggup untuk menahan pedih rasa terbakar dalam
dirimu karena tak akan berhenti kobarnya dari dasar neraka amarah yang akan
menjadikanmu arang kemudian abu kemudian tiada maka segala akan menjadi
siasia tak bermakna tak berguna bagi hidupmu bagi kehidupan kelak bagi
harap bagi mimpi rindu cintamu
HINGGA (1)

sejernih air memercik di batu batu kali seperti percakapan kita yang mengalir demikianlah cintaku mengalirlah mengalir hidup kita mungkin selinang airmata kita derita bahagia berjalan menelusur jalan jalan gaduh sepi berjalan hingga sampai hingga

HINGGA (2)

kau tak akan pernah dapat menghalangi imajiku maka janganlah menangis begitu menderaikan kesangsian dan kecemasan yang datang berulang ke bilik bilik sepi dan rindumu seperti lelampu yang ditiup angin di malam malam engkau mengingat perbicangan kita dengan debar yang menyelinap lewat mata dan bisik yang kau kenal demikian dekat seperti puisi yang kau baca demikian lamat dan huruf yang mengusung diriku sendiri ke dalam mimpi dan ingatanmu hingga sampai pesanku agar kau tak lagi bersedih dan khawatir seperti kau tulis di lembarlembar hariharimu o cintaku biar kutelusur riwayat manusia hingga seperti akar menelusur ke kedalaman tanah hingga seperti pepucuk daun yang menerima rahasia angin hingga suatu ketika kukabarkan kepadamu dongeng tentang segala rahasia yang membuka jawabnya

HINGGA (3)

kau adalah kanak kanak yang selalu bertanya tentang segala hingga kutergagap menjawabnya karena aku pun juga menanyakan hal yang sama dengan yang engkau tanyakan mengapa dan mengapa tapi tak ada jawaban yang membuatku puas dan berhenti bertanya seperti engkau yang tak henti bertanya dengan segenap pikiranmu bertanya bertanya dan bertanya hingga akupun tergagap tak mampu menjawabnya

HINGGA (4)

bening air gunung gemericik ke batu batu kali o sayang mimpi lelaki dimana kau simpan di dadamu atau matamu yang menerawang jauh menatap cahaya matahari mengerjap-ngerjap di sela dedaun seperti kerjap ingatan tentang mimpi-mimpi kita yang dirangkai dalam katakata cinta dan rindu mengerjapngerjap cahaya di bening air di sela sela dedaun di matamu cintaku



Kamis, Februari 13, 2003

SKETSA RASA

sesunyi malam sesunyi harap impian berkelindan dari masa ke masa menjemput engkau yang jauh dengan gemerisik rintih di dada sendiri.aku mencintai kau dan kau mencintai aku.berlarian dari waktu ke waktu memburu jasad kita yang jauh jiwa kita yang rapuh oleh tanya-tanya tak terjawab selain kembali pada tanya serupa.aku memcintai kau dan kau mencintai aku. seperti ada yang dilepaskan dari jasadku sebuah pengakuan keinginan bersatu di suatu waktu. akankah sampai akankah sampai pintu terketuk.akankah muara akankah muara cinta dirasa.aku mencintai kau dan kau mencintai aku. sungguh tangisku rapuh dalam suluh yang kau tiupkan di dadaku.

Kamis, Februari 06, 2003

Melukis Malam
: NS

malam demikian senyap mengendap dalam titian lamunan
memburu waktu demi waktu yang bergantian berputaran.
Ketika,

jemari itu mengulur mengayun mendarat tepat di dadaku.
Engkau kah yang datang dalam malam simpan kelam.
Endapkan senyap merayap
Pergi. Ketika,

Jemari itu menuntun aku menelusur peristiwa
melayangkan nyawa dari rotasinya. Menjemput bintang
yang berdentang dengan senyumnya mencairkanku dalam
rona pipinya. Ketika,

Pertanyaan-pertanyaan mengalir begitu sederhana di
sela derai tawa. Mengeja jeda demi jeda tanpa

Engkaukah yang datang dalam sehalaman masa lalu
berpijaran. Patahkan kaki-kaki yang letih menghunjam
bumi. Ketika,

Tak ada lagi cerita, tanpa
Melukis malam
Tanpa
?

Kaulah Kekasihku
Buat: Kunthi Hastorini

kaulah kekasihku yang kucinta dalam jarak dan waktu yang melulu rindu hadirlah engkau hadirlah jiwaku bersatu dengan jiwamu bersatu jiwa dalam ridha yang maha satu sebagai cahaya yang menyatu dalam lautan cahaya senyumnya sebagai adam dan hawa yang saling mencari belahan jiwanya kaulah kekasihku akulah kekasihmu yang saling merindu dalam jarak dan waktu yang goda diri kita dengan sepi atau keriuhan dada sendiri yang menjelma cemburu dan airmata yang dialirkan menelusuri peta perjalanan o engkau aku mencintaimu seperti kau cintaiku diriku seperti kucintai diriku sendiri kan sampai pada dekap kan sampai pada masa di mana engkau aku menyatu satu dalam lautan cahaya cintanya cahaya senyumnya seperti ditatah dalam gurat rahasia di langit yang jauh kan ditemu jawab kehendak jadi maka jadilah segala pinta segala harap segala ujar dalam kehendaknya semata suatu ketika pada saatnya


Depok, 5 Februari 2003