Rabu, September 10, 2003

Puisi




dia
alfabeta
mencairkan tarian kala lamunan menjeratmu dalam beku
dia
alfabeta
mencucurkan airmatamu mencari pintu kemana hendak pergi menemu
tak kunjung manakala
dia
alfabeta
menjemputmu kala sepi menyergap kesunyian inderawi
dia
alfabeta
merangkak memintamu untuk terus bersenandung
tapi
kau mulai menghardiknya
kala kehidupan menampar mukanya sebagai pelarian semata
(sebagai mereka tertawa)
tak kah kau tahu jua, kasih
dia
alfabeta
pertemukan kita disini untuk bercinta

: andai kau sedia kisahkan padaku mengapa kau mulai membencinya
hari ini

Tidak ada komentar: