tapi siapa yang akan mengeja isyarat

tapi siapa yang akan mengeja isyarat
dari matamu
seperti gerimis yang jatuh
mungkin cinta
atau rindu
yang kau simpan dalam-dalam
hingga pelupuk basah
hingga pipi basah
tak kusiapkan tisu untukmu
biar genang di situ, biar
kau rayakan kenang itu
sepenuh hatimu
karena ketulusan mencinta
melintasi segala senja
melintasi segala waktu
walau demikian fana
walau

Komentar

Total Tayangan Halaman

Google+ Followers

Pengikut

Postingan populer dari blog ini

Puisi-Puisi Cinta di Blog Puisi Cinta Kita

Leburlah: Aku Mencintaimu!