Menapak Jejak di Jalan Setapak



Di jalan setapak seorang yang merindu menapak jejak
Melangkahlah ia melangkah mencari Kekasih

“Inikah setapak jalan menuju Engkau?”

Sepanjang jalan pepohonan berkesiur ditiup angin, melambai-lambai
Serangga berdenging bersahutan, burung-burung bernyanyi riang

“Aku tuju Engkau, ya Kekasih. Sambutlah aku dengan senyummu!”

Pohonan terdengar menzikirkan nama Kekasih
Serangga bersahutan mengamini, burung-burung mendawamkan Rindu

“O Cinta, kan sampai aku di hadapmu!”

Jalan setapak licin menanjak menurun mencuram tajam
Membelah lembah-lembah membelah gunung-gunung

“O, kan sampai aku padamu?”

Wajah sang perindu demikian cahaya
Menapak jejak di jalan setapak

Mencari Kekasih yang selalu dirindu. Tak henti

Depok, 31 Mei 2002

Komentar

Total Tayangan Halaman

Google+ Followers

Pengikut

Postingan populer dari blog ini

Puisi-Puisi Cinta di Blog Puisi Cinta Kita

Leburlah: Aku Mencintaimu!