Senin, Desember 30, 2002

KAU

desah desau desir angin. kepak sayapku memujimu. luruh satu-satu helai bulu takutku menujumu. mata yang teduh dimana ingin istirah letihku.

terbangkan segala peristiwa melampauiku.

kau!



Tidak ada komentar: