Rabu, September 10, 2003

Puisi




dia
alfabeta
mencairkan tarian kala lamunan menjeratmu dalam beku
dia
alfabeta
mencucurkan airmatamu mencari pintu kemana hendak pergi menemu
tak kunjung manakala
dia
alfabeta
menjemputmu kala sepi menyergap kesunyian inderawi
dia
alfabeta
merangkak memintamu untuk terus bersenandung
tapi
kau mulai menghardiknya
kala kehidupan menampar mukanya sebagai pelarian semata
(sebagai mereka tertawa)
tak kah kau tahu jua, kasih
dia
alfabeta
pertemukan kita disini untuk bercinta

: andai kau sedia kisahkan padaku mengapa kau mulai membencinya
hari ini

Dia Pergi Bersama Hujan



dini hari basah
sepasang mata teduh menyeduh serambi masjid yang sunyi
menuai hira pada sejadah basah airmata
dahaga yang tiba-tiba menyelinap kala tetabuhan merangsang
mukanya untuk bersegera pergi dari altar masjid yang
sunyi
tapi,
dia tetap tersenyum kala hela memekik dadanya
selaksa cinta terkata SUBHANALLAH

dini hari basah,
dia masih bersimpuh dalam gaduh hati meminta sejati
mencumbui sunyi diri menemu satu pintu
dibukanya lafaz IQRA

masih kudengar melodinya bersatu bersama hujan yang
tiba-tiba jatuh mengaduh bumi lelaki berdiri
bersenandung memanggil asma AR RAHIM

masih kudengar

malam meminjam cahya rembulan,
kala didekapnya aku dalam lantun AL FATIHAH
tak henti menjalar sukma menari bersama
JIHAD sentaknya seketika airmata jatuh dipelupuk
mengapa? tanyaku tak mengerti
demi titian mahabbah bisiknya mendulang senyum
mencumbuku tak tentu dalam singgasana nur illah

dini hari yang basah,
dia pergi bersama hujan bersama AL IKHLAS bersama